Lima PSK Kembali Terjaring Satpol PP Cianjur

  • Whatsapp

CIANJUR – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Cianjur, berhasil menjaring Lima perempuan Diduga pekerja asusila di sekitar wilayah Kota Santri, Sabtu (21/7).

 

Bacaan Lainnya

 

Operasi yang digelar Satpol PP Kabupaten Cianjur itu digelar sekitar pukul 21:00 Wib, hingga Minggu (22/7) dini hari pukul 02:00 Wib. Kelima perempuan itu dijaring di dua tempat berbeda. Diantaranya, di wilayah Kecamatan Mande tepatnya di Jangari, dan di Cibeureum Kecamatan Cugenang.

 

 

Plt kepala Satpol PP Kabupaten Cianjur, Hendrik Prasetyadhi, mengatakan, rajia ini bertujuan untuk menegakkan Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Cianjur Nomor 21/2000 pasal 7 tentang larangan prostitusi.

 

 

“Ditambah juga terkait Perda No 13 tahun 2013 tentang pengendalian dan penegakan penyakit masyarakat di wilayah Cianjur. Kami juga banyak mendapat laporan warga,” katanya kepada wartawan, disela kegiatan, Minggu (22/7).

 

 

Maka dari itu, pihaknya menyisir warung yang diduga dijadikan tempat asusila di sejumlah wilayah terutama di Cianjur utara Kecamatan Mande dan Cugenang. Pada razia untuk kesekian kalinya, pihaknya menjaring lima wanita diduga pekerja seks komersil.

 

 

Hendrik menjelaskan, ke lima PSK tersebut akan didata terlebih dahulu, dan melakukan test VCT atau HIV/AIDS oleh Dinas Kesehatan Cianjur. Selain itu ada test kejiwaan dari Relawan ODGJ. “kami akan data dulu, jadi belum tahu berapa orang yang akan dikirim ke panti yang ada di Sukabumi,” jelasnya.

 

 

Dia Mengungkapkan, dari kelima pekerja Asusila itu diantaranya satu orang masih berstatus pelajar di salah satu sekolah SMK di Cianjur.

 

 

“Terlebih dahulu kami Asesment, dan hasilnya nanti bagaimana keterangan dari petugas kami berhak dikirim apa tidaknya,” pungkasnya.DIE

Hosting Unlimited Indonesia
Hosting Unlimited Indonesia